Ikatan Muslimin Malaysia Daerah Hulu Langat

Himmah Aliyah dan Qudwah Amaliyah (Siri 1)

“Dalam satu kesatuan amal jama’i ada orang yang mendapatkan nilai tinggi karena ia betul-betul sesuai dengan tuntutan dan adab amal jama’i. Kejujuran, kesuburan, kejernihan dan kehangatan ukhuwahnya betul-betul terasa. Keberadaannya mengghairahkan dan menenteramkan. Namun perlu diingat, walaupun telah bekerja dalam jaringan amal jama’i, namun pertanggungjawaban amal kita akan dilakukan di hadapan Allah SWT secara sendiri-sendiri.

Makna tarbiah itu sendiri adalah mengharuskan seseorang lebih berdaya, bukan terus menerus menempel dan tergantung pada orang lain. Meskipun kebersamaan itu merupakan sesuatu yang baik tapi ada saatnya kita tidak dapat bersama, demikian sunahnya. Sebab kalau mau, para sahabat Rasulullah SAW bisa saja menetap dan wafat di Madinah, atau terus menerus tinggal ber-mulazamah tinggal di Masjidil Haram yang nilainya sekian ratus ribu atau di Masjid Nabawi yang pahalanya sekian ribu kali. Tapi mengapa makam para Sahabat tidak banyak berada di Baqi atau di Ma’la. Tetapi makam mereka banyak bertebaran jauh, beribu-ribu mil dari negeri mereka”

Inilah di antara beberapa kalimat yang dituangkan oleh syeikh tarbiyah dari seberang, k.h. rahmat Abdullah dalam bukunya “untukmu kader dakwah”. Tulisannya serba ringkas namun penuh dengan kata kata pembakar semangat dan mengetuk pintu hati pemuda pemudi yang terlibat secara langsung di medan dakwah.

Kelihatannya seperti memberi isyarat bahawa sedikit demi sedikit terhakisnya semangat di kalangan pendakwah untuk menjaga keberlangsungan amal dakwah. Sedangkan amal tajmik dan tarbiyah adalah tugas asasi seorang pendakwah sekaligus merupakan nadi yang menghidupkan jamaah yang membolehkannya bertahan untuk jangka masa yang lama. Merebaknya virus ini adalah kerana mereka merasa terlalu selesa berada di dalam jamaah. Bagi mereka, sudah ada orang lain yang ditugaskan untuk menjalankan kerja-kerja tajmik dan tarbiyah. Hal ini juga boleh jadi kerana bertambahnya kerja-kerja organisasi yang mengakibatkana tiada masa lagi untuk berfikir soal “mencari mad’u dan mentarbiyah mereka”. Seringkali juga kita mendengar alasan-alasan remeh untuk menidakkan tanggungjawab dan bebanan tugas yang diberikan oleh jamaah kepada mereka.

“Akhi,ana tak pandai buka mulut”
“Ana dah cukup sibuk dengan kerja kerja organisasi, tiada masa nak tajmik,hujung minggu program lagi”
“Akh, ana xde pengalaman. Macam mana nanti kalo mad’u ana lari?

Inilah penyakit yang dihinggapi oleh para pendakwah kini. Mereka tidak lagi mengenal erti kesungguhan,pengorbanan dan keikhlasan. Malahan ada yang cepat putus asa. Tidak sanggup memikul beban serta lesu yang berpanjangan. Hal ini jika tidak dirawat akan merebak dan memberikan signal awal runtuhnya binaan jamaah. Jamaah sudah kehilangan kader penuh visi dengan himmah aliyah dan qudwah amaliyah.

Ya. Ternyata dua ciri ini yang sangat perlu dipupuk sejak dari awal pembinaan seorang dai apabila dia mula melangkah ke madrasah tarbiyah dan dakwah. Jelas tergambar di fikirannya matlamat akhir dari dakwah yang dipikul. Dia juga sudah menyedari banyak golongan telah tercicir di pertengahan jalan dek kerana tidak tahan dengan ujian ujian berat di perjalanan yang panjang ini. Ini semua membuka ufuk pemikirannya supaya lebih berhati hati dalam langkahan dan cermat dalam setiap pekerjaan. Tidak terlalu tergesa-gesa dan bersemangat untuk mengoptimumkan kudratnya yang pada akhirnya membuatnya cepat letih dan terus hilang daripada gerombolan kafilah dakwah ini.

Himmah aliyah atau semangat tertinggi adalah faktor dalaman yang menolak seorang kader untuk terus bekerja tanpa mengenal lelah. Modal yang sentiasa tersemat dalam hatinya adalah firman Allah dalam Surah At Taubah ayat 105 :

“Dan katakanlah (wahai Muhammad) : beramallah kamu,maka Allah dan Rasulnya serta orang-orang yang beriman akan melihat apa yang kamu kerjakan, dan kamu akan dikembalikan kepada Allah yang mengetahui perkara perkara yang ghaib dan yang nyata,kemudian ia menerangkan kepada kamu apa yang kamu telah kerjakan”

Halangan apa jua pun boleh diatasi sekiranya faktor dalaman ini kuat dan sentiasa segar dalam dirinya. Penyair Islam dari tanah India iaitu Muhammad Iqbal mengungkapkan hal ini dalam puisinya yang kemudiannya dipetik oleh Muhammad Ahmad Ar Rasyid untuk dimuatkan dalam karnyanya Al Munthalaq :

“Kehinaan yang menimpa manusia yang disebabkan oleh orang lain atau oleh faktor luaran, cepat sembuh dan mudah dihapuskan. Sebaliknya, jika kehinaan itu timbul dari dalam diri dan terbit dari hati, itu adalah penyakit yang sangat berbahaya dan merupakan kematian yang tidak disedari”

Bila timbulnya rasa lemah dan malas maka para dai perlu kembali menyemak apa tujuan sebenar dia berada dalam gerombolan dakwah ini. Apakah untuk duduk santai bersahaja? Ataupun untuk meraih sebanyak-banyaknya bekalan amal bagi mempersiapkan dirinya menghadap Allah kelak?

muhaimin

Muhaimin bin Selawi @ Abd Malik
AJK Tugas-tugas Khas
Ikatan Muslimin Malaysia
Daerah Hulu Langat

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hubungi Kami

No. Telefon: 011-37394535

Website: http://ismadhl.com

Emel: syed.zahirudin@gmail.com

Google+

Ikuti Kami

north face jacket sale, ralph lauren sale, louis vuttion bags uk, michael kors bags uk, moncler outlet uk, ralph lauren online shop, cheap ralph lauren, christian louboutin sale, louis vuttion outlet, ralph lauren online